Thursday 11 July 2024

Review Buku "Belajar Marketing Belajar Hidup" dari Henry Manampiring (2024)

 


Memaknai hidup dari belajar marketing. Dimulai dari tahu bedanya sales sama marketing. 

Om Piring, bikin buku marketing. Sekaligus buku pengembangan diri. Henry Manampiring menerbitkan buku baru berjudul “Belajar Marketing Belajar Hidup” Juni 2024. Dikenal lebih dulu lewat bukunya yang mega best seller, “Filosofi Teras”, Henry menerbitkan novel “Hitam 2045”, kemudian nonfiksi filsafat “The Compass”.

Saya kutip dari Kompas.id, ”Dari dulu saya enggak mau menulis buku marketing. Pertama enek karena marketing itu pekerjaan, masak yang ditulis itu lagi? Kedua, buku marketing udah banyak. Sampai akhirnya akhir tahun lalu kesambe, dapat wangsit. Saya terpikir gimana kalau marketing ini digabungkan dengan pengembangan diri? ” kata Henry dalam peluncuran buku Belajar Marketing Belajar Hidup di Kompas Institute, Jakarta, Sabtu (29/6/2024).”

Saat promonya digeber di Instagram Penerbit Buku Kompas. Saya langsung ancang-ancang untuk membelinya di masa preorder. Saya memesannya di Shopee “Patjarmerah” dengan keunggulan gratis ongkos kirim. Fitur ini baru saya jajal belakangan. Sebelumnya pembelian buku selalu dilakukan di lokapasar ijo. Setelah bukunya sudah tiba di tangan pembaca. Saya cek di ig PBK. Selang beberapa hari. Patjarmerah pun mengirimkan buku Om Piring ke Ambon. Syukurlah, jadi bisa segera dibaca. Bagaimana kesan saya atas buku terbaru Om Piring ini? Bagus dan layak dikoleksi kah? Simak bersama di tulisan ini sampai akhir.

 

Pertama, kita lihat sampulnya dulu. Sampulnya cakep! Sampul depannya gress. Apalagi bagian belakangnya. Saya kira inovasi sampul ini keren banget dan bikin orang penasaran buat beli. Lalu apa sih isi buku ini? Yaa. Secara umum, ada dua hal yang diungkapkan penulis dalam buku ini. Soal marketing lalu disambung dengan aplikasinya dalam hidup kita. Aku membaca buku ini tidak sekali duduk. Aku nikmati seperti lagi duduk nongkrong sama Om Piring. Dengerin apa pengalaman Om Piring gitu. At the end, seru abis bukunya. Aku dapat pengalaman dan ilmu yang lumayan. Selain terhibur tentunya. WAAAH paket lengkap dong ya.. ^^v Dapet ilmu, dapat terhiburnya juga. Hahaha.. Tapi beneran itu kesan saya membaca buku ini loh.

Hal yang saya sukai dari buku ini adalah: Ini buku tapi nggak berasa buku. Nah Loh! Di awal buku ini, penulis udah ngasih tahu klo ini semacam tumpahan isi kepala penulis. Anggap aja dengerin om-om cerita. Di sini kita udah bisa lah ya, ngasih ekspektasi isi bukunya. IMO. Buku ini beda dari buku-buku lainnya karena: ini kayak lagi diceritain panjang lebar sama orang. Dan saya ternyata suka dengan jenis nonfiksi naratif seperti ini. Di kemudian hari, saya nggak keberatan untuk baca buku nonfiksi. Dengan aliran narasi seperti sebuah obrolan.

Hal lainnya tentu saja adalah pengalaman soal marketing. Pula aplikasi dalam kehidupan sehari-hari. Om Piring seru dalam membahas perihal dunia marketing dan pengembangan diri. Saya menunggu untuk bisa baca buku selanjutnya. Sukses dan salam sehat untuk Henry Manampiring.

Overall: TOP dah! Saya merekomendasikan buku ini pada semua orang. Mau muda. Mau yang udah masuk usia pensiun. Silakan simak buku terbitan Buku Kompas ini.

 

 

Thursday 4 July 2024

Ulasan Buku “Gongka” dari Frisca Saputra (2024)

 

Cerita Gongka hangat dan mengesankan.

 

Ketika tahu Frisca Saputra akan menerbitkan buku seputar kehidupan di Pecinan, aku langsung tidak sabar untuk membacanya. “Gongka” cerita-cerita dari Pecinan Jakarta dibuat saat penulis mengikuti kelas penulisan yang diampu oleh Reda Gaudiamo. Buku ini akan dirilis saat Patjarmerah Kecil di Jakarta. Saat ada pengumuman buku ini bisa dipesan terbatas. Aku tidak pakai lama untuk segera pergi ke lokapasar dan membelinya bersama buku ide cerita mbak Reda. Seperti apa keseruan buku ini? Mari ikuti tulisan ini.

Mari kita lihat sampulnya lebih dulu. Terbitan baNANA ini covernya lucu dan menggemaskan. Ada anak kecil yang ceria (Si Gongka, nih!) yang sedang berada di sebuah jalan dengan tiang listrik berkabel kusut. Judul Gongka – Cerita-cerita dari Pecinan Jakarta berada di tengah kanan dengan warna hitam berbentuk gemas. Ada nama penulis Frisca Saputra dan diikuti nama ilustrator isi buku ini Lina Kusuma Dewi. Ilustrasi di dalamnya jempolan!

Secara umum isi buku ini apa sih? Di Gongka, kita diajak sama Cik Frisca untuk menengok masa kecilnya di daerah Pecinan. Berisi kumpulan tulisan pendek yang bisa kamu baca sekali duduk. Aku cuplik beberapa judul tulisannya supaya bikin penasaran: Senio, Imlek, Pengukiran Lima, Gloria dan Kenangan Tiada Dua. Dimulai dari perkenalan anggota keluarganya, lalu ada Pak Udin yang ngebantu usaha kue di rumah, berlanjut keseharian dan pengalaman penulis berinteraksi dengan tetangga sekitar. Seru deh pokoknya! Ternyata ini adalah bagian dari Cerita Istimewa dari penerbit baNANA. Cerita personal mengenalkan pengalaman seseorang di tempat ia tinggal.

Apa yang aku sukai dari buku ini? Semuanya. Dari ceritanya sampai ilustrasi di dalamnya yang lucu. Aku suka dengan pengalaman yang dibagikan penulis akan kesehariannya. Aku jadi tahu bagaimana rasanya tinggal di Pecinan. Aku jadi ngerti dikit suasana di keluarga Cina Jakarta. Mama yang selalu sibuk. Rame-rame bikin kue. Rumah yang dihuni banyaaak orang dan segala perlengkapan masaknya. Mengunjungi pusat perbelanjaan. Naik becak. Makanan-makanannya yang bikin penasaran (Ada resepnya juga loh!). Papa yang dengan rasa sayangnya, memanggil “Gongka”.. Duh, rasanya kurang tebel cerita bukunya.. Tapi tidak apa lah. Gongka sudah berbagi ceritanya, aku udah bahagia.

Gongka, aku rekomendasikan untuk pembaca yang menyenangi nonfiksi naratif. Penyuka cerita personal pasti suka dengan buku ini. Semua orang yang membaca review ini.

Sunday 30 June 2024

Review Komik The Skull Starts Moving in the Dark Night Season 1.

 


Babak pembuka yang impresif. Menyentak sejak awal.

 

Kali ini saya akan membahas sebuah komik manga dewasa karya Tetsuo. Diterbitkan penerbit m&c!. Terbit 2024. Sejauh ini sudah terbit 3 season. Dengan format 1 buku tamat 1 cerita (one shoot comic). Bagaimana keseruan komik ini? Mari ikuti bersama di tulisan ini.

 

Mari kita dahului dengan sampulnya yang keren. Dengan latar warna kuning, seorang kakek dengan raut muka yang tegang menjadi sosok sentral sampul komik ini. Diberikan rating dewasa di kanan bawah. Nama komikus: Tetsuo di kiri bawah. Lalu tulisan Akasha di kiri atas. Judulnya dengan simbol tengkorak berasir merah dengan tambahan: season 1. Dari sampul saja kita sudah bisa tercekat. Penasaran dengan isi komiknya. Seliweran saya sudah mengetahui info komik ini adalah komik yang “sakit”. Tanpa ekspektasi apapun, saya membaca komik ini saat merasa sedang mood untuk membaca jenis bacaan jenis ini. Kebetulan dari seabrek komik yang terbit tahun ini. Saya tertarik dengan judul ini. Sebabnya adalah satu cerita selesai di satu volume komik. Cukup ringkas dan saya kira bisa dinikmati dalam sekali duduk. Covernya bagi saya cukup bikin penasaran.Salah satu faktor untuk saya tertarik membeli komik ini.

Secara umum komik ini bercerita tentang balas dendam seorang kakek, bernama Ginzo yang divonis takkan bertahan hidup lebih lama lagi. Dia sebatang kara dan hidupnya seketika berubah saat berkenalan dengan tetangga sebelah rumah yang hangat. Sebuah kejadian pembunuhan mengubah segalanya. Komik The Skull season 1 menjadi pembuka yang memikat. Dengan cerita yang solid. Gaya mangaka yang berhasil menampilkan suasana yang gelap. Sungguh sebuah perpaduan yang mengesankan.

Hal yang saya sukai dari komik 180an halaman ini adalah tarikan gambar yang menghentak dan tegas dalam menampilkan watak karakter utama. Tetsuo membuat suasana yang serealis mungkin untuk dihadapkan pada pembaca. Cerita yang beralur cepat dan mengikat perhatian pembaca dari awal. Saya sebagai penikmat komik ini ikut tergerak untuk mengetahui nasib si kakek ini. Saat bergerak hingga akhir, kita diberikan plot yang berlangsung cepat. Hingga saat terakhir pun, komikus berhasil memberikan sentuhan twist yang memukau.

Komik ini saya rekomendasikan untuk pembaca komik dewasa yang ingin menikmati cerita beraroma balas dendam. Tidak mengecewakan. Juga tentu saja, pembaca umum yang ingin mencoba membaca komik dewasa. Sebuah sajian yang saya kira akan menghibur dan menarik bagi Anda.